Fahmi selar Meta padam hantaran mengenai pertemuan PM, Hamas

Shopee Sale

Menteri Komunikasi Fahmi Fadzil hari ini membidas Meta kerana mengalih keluar siaran media sosial oleh media tempatan yang membuat liputan pertemuan Perdana Menteri Anwar Ibrahim dengan delegasi Hamas ketika lawatannya ke Qatar.

Menurutnya, Suruhanjaya Komunikasi dan Multimedia Malaysia (SKMM) akan menghantar surat kepada Meta untuk meminta penjelasan mengenai perkara itu.

Fahmi berkata dia sendiri juga akan menghantar surat.

“Sebagai menteri komunikasi, saya kecam tindakan pihak Meta utk menurunkan artikel ataupun posting daripada media.

"Apatah lagi kerana ini pelaporan tentang lawatan rasmi yang perdana menteri ke Qatar dan pertemuan dgn sayap politik sebuah organisasi, bukan sayap militan ataupun sayap tentera,” kata Fahmi pada sidang media di kementeriannya di Putrajaya petang ini.

Dia mengulas tindakan Facebook mengeluarkan hantaran daripada Malaysiakini dan Sinar Harian.

Alasan yang diberikan untuk tindakan terhadap hantaran Malaysiakini adalah kerana ia bertentangan dengan piawaian komuniti mengenai individu dan organisasi berbahaya.

Satu lagi portal berita, Malaysia Gazette, telah dipadamkan akaun Facebooknya dan terpaksa membuat akaun baru.

Sementara itu, Fahmi berkata Meta, sebagai sebuah organisasi Amerika, tidak menghormati kebebasan media dalam menggunakan platform media sosialnya.

Jelasnya, perkara ini akan dibangkitkan dalam pertemuannya dengan semua platform media sosial bulan depan.

“Insya-Allah kita akan adakan pertemuan dengan semua platform media sosial pada bulan Jun dan dalam pertemuan itu nanti saya akan bangkitkan perkara ini, minta penjelasan supaya pelaporan mengenai tugasan ataupun aktiviti rasmi perdana menteri tidak dikenakan atau diperlakukan dengan sedemikian rupa," katanya.

Sebelum ini, Meta telah menurunkan catatan di media sosial rasmi Anwar berhubung ucapan perdana menteri pada perhimpunan Solidariti dengan Palestin di Stadium Axiata Arena pada Oktober tahun lalu, tambah Fahmi.

Selain itu, dia mengulas kenyataan Pusat Membanteras Rasuah dan Kronisme (C4 Center) mengenai pelantikan semula Azam Baki sebagai ketua pesuruhjaya SPRM.

MENARIK:  DFC mohon maaf, nafi bersikap rasis

“C4 mempunyai hak untuk menyatakan pendapat itu. Pada masa sama, perdana menteri telah membuat beberapa pertimbangan dalam membuat keputusan ini,” katanya.

C4 menyifatkan pelanjutan kontrak Azam Baki selama setahun sebagai 'mengecewakan', dan menggesa kerajaan melaksanakan reformasi untuk desentralisasi dan mendemokrasikan kuasa eksekutif.

Fahmi turut mengulas cadangan Anwar kepada Yang di-Pertuan Agong untuk mempertimbangkan tawaran tahanan rumah bekas perdana menteri Najib Razak selepas tamat perbicaraan 1MDB yang sedang berlangsung.

Dia berkata ia tidak dibincangkan oleh kabinet tetapi isu itu mungkin akan dibincangkan minggu depan sebaik Anwar kembali ke Malaysia.

Semalam, Anwar berkata dia tidak akan mengenepikan kuasa Agong dan syornya hanya akan dibuat jika diminta.

Anwar menekankan kepentingan proses sewajarnya, memetik pengurangan hukuman Najib. Dia juga menasihatkan baginda untuk menangani permohonan Najib seperti mana-mana rakyat biasa yang memfailkan rayuan kepada Lembaga Pengampunan.


Sertai saluran WhatsApp Malaysiakini BM sekarang untuk mendapatkan perkembangan berita terkini!

News Portal
News Portalhttps://worldbulletins.com
Latest trending news and shopping promotions

Similar Articles

ADVERTISEMENTShopee Sale
Exclusive
Home Living Promotions

Most Popular